Thursday, 19 July 2018

Pengalaman Bersalin di Rampai Puteri Medical Centre (Part 1)

اَلسَلامُ عَلَيْكُم وَرَحْمَةُ اَللهِ وَبَرَكاتُهُ


AlhamduliLLAH, sudah empat bulan usia anak kelima saya. ALLAH mengizinkan saya selamat melahirkan srikandi kecil saya ini di Rampai Puteri Medical Centre pada 26 Februari 2018 yang lalu.



Rampai Puteri Medical Centre, Sri Rampai Kuala Lumpur.
(Gambar: steemit.com)

Doktor gynae pilihan kami suami isteri pada kali ini adalah Dr. Zana Zalinda. Antara sebab musabab pilihan kami untuk bersalin dengan beliau adalah:

  • Review dari ibu-ibu yang bersalin dengan beliau yang saya baca mengatakan Dr Zana Zalinda memberi kerjasama baik berbincang pelan kelahiran (birth plan) dengan ibu.
  • Dr Zana Zalinda juga menyokong ibu yang ingin bersalin dengan posisi pilihan mengikut keselesaan ibu, dan juga yang ingin melahirkan secara natural dengan tanpa/minumum ubatan (mengikut tahap kesihatan ibu)

Jalan cerita kisah melahirkan anak kelima saya lebih kurang begini:


Ahad, 25 Februari 2018


Petang

Hamil kali ini berbeza cabarannya.
Sakit celah peha-bawah perut berminggu-minggu saya alami. Ada masa yang saya rasa hampir hilang semangat kerana kesakitan ini.


Hari ini sakitnya entah kenapa berganda sampai tak larat nak mengubah posisi dari duduk ke bangun, mahupun berjalan.
Ikutkan perasaan memang nak baring saja sepanjang hari. Tapi mengenangkan nasihat dari Dr Zana Zalinda, Cikgu Hanz (kelas Amani bertahun dulu), Cikgu Ayuni dan banyak lagi sumber bahan bacaan lain yang mengingatkan supaya BERSENAM & kekal aktif serta amalkan pemakanan sihat sepanjang hamil, maka saya gagahi juga untuk membawa anak-anak ke taman permainan pada waktu petang.

Emak saya yang sudah dua minggu duduk di rumah saya menanti kelahiran cucunya juga ikut meneman kami ke taman permainan. Rasa seksa benar untuk berjalan kaki ke taman walaupun jarak dari rumah dekat sahaja. Perlahan sungguh saya berjalan petang itu, tak macam biasa.

Sebelah Malam


Sekitar 9.30 malam, saya menunaikan solat Isyak dengan menangis sebab sangat tak tertahan rasa sakit di celah peha. Saya terpaksa solat duduk di atas kerusi kali ini.  Selepas solat, berkali-kali saya panggil suami untuk tolong tuamkan di kawasan yang sakit (dengan harapan sakit akan berkurang), namun beliau sibuk uruskan anak-anak lain untuk masuk tidur malam itu. Saya tertidur menahan sakit.

Dalam sekitar jam 10.00 malam, Razzi (2 tahun lebih, anak no. 4) mengejut saya minta dibacakan buku cerita. Dalam keadaan mamai saya bacakan buku untuknya, dan kemudian dia berbaring sebelah saya bersedia untuk tidur.

Jam 10.20 malam


Saya bingkas bangun sebab tiba-tiba saya terasa sesuatu meletus di bawah. Saya fikirkan saya terkentut, namun sejurus selepas itu air mengalir. Adakah saya terkencing tanpa sedar?

Saya terjerit pada suami, "Abang, air! Air kat bawah ni!"

Razzi yang berbaring, terus kejutkan suami saya yang sudah lena. "Ayah! Mak nak air!" Dia tersilap faham. ;)

Saya ke tandas untuk memeriksa air yang keluar. Jernih, tak ada bau hancing. Sah air ketuban saya dah pecah! Waktu ini belum ada rasa ombak kontraksi lagi.

Saya segera hantar whatsapp kepada Dr Zana Zalin
da memberitahu keadaan saya.





Suami pula turun ke tingkat bawah memberitahu keadaan saya pada Mak dan Abah. 
Abah kemudiannya tergesa-gesa naik ke tingkat atas untuk memeriksa keadaan saya. Nampak beliau sedikit nervous apabila tahu saya akan bersalin bila-bila masa dari sekarang.


Sihat semasa tempoh hamil dan berpantang dengan produk Tanamera! KLIK SINI.


Sekitar jam 11 malam

Ombak kontraksi yang bermula perlahan makin nyata dan kerap. Air ketuban sekejap-sekejap keluar.

Setelah menyalin pakaian dan memakai pad, saya bergelek di atas gymball sambil menghirup air teh daun raspberry sewaktu menunggu suami menidurkan Razzi. Mak dan Abah nampak gelisah kenapa kami masih belum bergerak ke hospital.


Setelah suami siap menidurkan Razzi, dan memasukkan beg ke dalam kereta, kami bertolak. Suami berhenti sebentar mengisi minyak di Stesen Petronas. Waktu ini ombak kontraksi makin kuat. Sendirian di dalam kereta, saya cuba fokus dengan menarik nafas dan vocalise menyebut "ALLAAAAH".

Ketika ini baru tersedar cermin mata tertinggal! Terpaksa kami berpatah balik ke rumah, dan kontraksi semakin kerap.


Isnin, 26 Februari 2018

Lebih kurang jam 12 malam 

Malam semakin larut, ombak kontraksi semakin kuat. Setengah jam perjalanan dari Bangi ke KL, terasa kenapakah tak sampai-sampai lagi walaupun jalan lengang. Lidah berzikir apa sahaja yang terlintas di fikiran memohon ALLAH ringankan rasa kontraksi yang berganda sebab pundi kencing penuh dengan air teh daun raspberry tadi.

Tiba sahaja di pintu kecemasan Rampai Puteri Medical Centre, seorang jaga bantu membukakan pintu untuk kami. Saya berjalan tertunduk-tunduk dan tangan menopang perut yang sarat, terasa sakit benar di pelipat perut-peha.

Di zon kecemasan itu, seorang jururawat bertugas ingin memeriksa keadaan saya. Saya minta izin ke tandas dahulu untuk mengosongkan pundi kencing dan memudahkannya memeriksa.

Bukaan 2cm katanya.

AstaghfiruLLAH, macam tak percaya begitu sakitnya baru 2cm bukaan. Anak-anak sebelum ini lazimnya dah 4cm jika ombaknya sudah sebegini. 

Adakah kerana air ketuban yang sudah pecah menyebabkan rasa kontraksi kuat? Langsung teringat waktu nak lahirkan anak sulung dahulu... Tapi ketika itu air ketuban dipecahkan oleh doktor. Dan ya.. Sepanjang labor aku mengerang-ngerang sampaikan doktor bertugas salahkan air selusuh yang aku minum. 
CTG dipasang selama 20 minit untuk merekod ombak kontraksi. Terasa lamanya dan menyampah sekali apabila terpaksa berbaring di saat ombak kontraksi memuncak.

Suami sedang di kaunter pendaftaran menguruskan kemasukan ke wad. Suami muncul dari sebalik tabir setelah beberapa ketika.

"Sayang, nurse kata sayang kena masuk wad dulu. Kalau ambil katil 6 bedded (sharing room), abang kena tunggu kat luar ni sampailah sayang masuk labor room nanti."
Pakej terbaru seperti dalam website rampaiputeri.com.
Semasa kejadian kelahiran anak, harga pakej adalah lebih murah. Dah naik harga da..!


Tiba-tiba rasa sedih, takut dan tak yakin pula nak harungi seorang diri. Memang mengganggu konsentrasi melayan ombak kontraksi.

"Abang teman kita, boleh?"

"Okay, takpalah.. Kita ambil single room."

Terima kasih ALLAH. Terima kasih Abang. Semangat yang sedikit memudar, kembali semula.

(Bersambung)




Thursday, 4 September 2014

[Ulasan Produk] TANAMERA Facial Care

Mood seorang wanita memang boleh menjadi gumbira bila berspa. Tapi lebih guuummbira kalau ada tukang spa/urutnya, kan?

Lama sudah saya tak ke spa untuk dibelai. Al-maklumlah mak-mak seperti saya yang ada anak-anak kecil tapi tiada pembantu, memang susah sangat nak ada masa sendiri. "Me time" kata omputih. Nak mandi pun kadang-kadang tu tergesa-gesa, jauh sekalilah nak pergi spa. 

Tapi, kat muka ni pula dah semakin banyak timbul "aksesori tambahan" bintik hitam, bintik putih dan bintik-bintik yang seangkatan dengannya. Jadi, kenalah beraktiviti spa juga, tapi spa di rumah aje..  

Dan bermacam produk di pasaraya saya cuba sejak zaman remaja, tapi tiada yang serasi dengan wajah. Efek selepas guna biasanya kulit jadi kering atau menggelupas. Huhu. 

Kali ni saya nak cuba produk yang natural pula. Nak lihat bagaimana hasilnya.. Saya pilih TANAMERA!

Setelah mentelaah serba sikit di website Tanamera dan beberapa review dari blog-blog lain, sekonyong-konyong saya order 3 produk penjagaan muka berikut:


1) TANAMERA Black Formulation Facial Soap

Sebab musababnya:

• adik ipar sedang gunakannya juga dan dia berpuas hati sebab kulit kekal lembab seharian setelah gunakan sabun ni. 

• sesuai untuk semua jenis kulit. 
"..is suitable for all skin type especially for those with problem associated with oily skin.
Yang ni memang saya suka sebab muka saya ni ada banyak musim. Ada musim, muka saya kering. Ada musimnya berminyak pula. Ada musim lain, kombinasi kering, berminyak dan kusam. 

• Jimat bajet - Sabun ni boleh jadi pencuci harian, skrub mingguan dan juga masker. I like!


2) TANAMERA Hibiscus Facial Mask (Ada 4 paket per set)

Sebab musababnya:

• untuk wajah yang kusam dan letih (for dull and tired skin). Musim muka kusam sekarang ni. Huhu.

• "... Remove pore-clogging dirt." Itulah yang amat kuharapkan selama ini. Dikurniakan wajah yang mempunyai liang roma muka terbuka, memang dari dulu saya selalu dihadiahi blackheads. Huhu.


3) TANAMERA Jasmine Floral Water

Sebab-musababnya:

• Nak bancuh masker seperti di atas

• Wangian bunga melur asli sebagai penyegar harian selepas mandi. Perasan wanita melayu terakhir gitu! ;)



Jasmine Floral Water,  Balck Formulation Soap, dan Hibiscus Facial Mask (bekas hitam).


Di suatu petang yang tak berapa damai, saya pun memulakan operasi pemulihan wajah setelah barangan dipesan selamat tiba di tangan. 


Mula-mula, saya cuci muka dan seterusnya "sental" sebuku sabun hitam di muka sebagai skrub.


Tekstur sabun hitam yang bergranul


Setelah terasa puas menyental (dengan lembut) terutama di kawasan hidung yang banyak bintik hitam dan kawasan bawah bibir yang kering/bersisik, maka saya bilas dengan air suam dari shower.


Kemudian, saya sediakan bancuhan masker bunga raya. Saya tuangkan lebih dari separuh paket masker ke dalam mangkuk.





Dan kemudian, saya tuangkan sedikit air bunga melur ke atas serbuk masker. (Hajat asal nak sembur/spray sahaja. Tapi bila botol disengetkan, air melur tak boleh keluar.) Untuk yang tiada air bunga (floral water), boleh juga gunakan air paip biasa untuk membuat bancuhan masker seperti di sini.





Saya campurkan hingga bancuhan sesedap jari menguli, tidak terlalu pekat dan mudah disapu ke wajah.




Dan, sapu masker di muka. Warnanya keunguan. Masker ini rasa sejuk bercampur "gatal". (Saya tak jumpa perkataan yang sesuai untuk gambarkannya. Bukan gatal yang rasa nak garu/tak tahan, tapi gatal-gatal manja yang sekejap sahaja dan tidak menyengat.) 


Biarkan sehingga betul-betul kering, sekitar 15 minit? (Tak pasti berapa lama sebab tak tengok jam, dan tertidur-tidur sementara menunggu masker kering).






Setelah kering, saya bilaskan muka dengan shower air suam. Akhir sekali, saya semburkan wajah yang telah dirawat (chewah!) dengan TANAMERA Jasmine Floral Water.

Hasilnya... Wah! Muka terasa segar, lembab dan tak kasar seperti sebelumnya tadi. Memang berpuas hati sebab rasa berbeza dari produk-produk lain yang pernah saya gunakan sebelum ni.

Lain kali, saya nak cuba pula gunakan TANAMERA Sengkuang Facial Scrub pula sebelum gunakan Hibiscus Facial Masuk. Sebab kat belakang packaging masker tu, tertulis "For best result, apply immediately after using Tanamera Sengkuang facial scrub." Akan kucoba di masa akan datang. :)