Friday, 8 April 2011

Mimpi yang Kuimpi

Malam tadi aku bermimpi kembali ke zaman U. Jarang sekali aku dapat 'kembali' ke zaman U. Kalaupun bermimpi, biasanya latar masa dan tempatnya adalah zaman sekolah. Dan kelaziman mimpi aku adalah bersama rakan-rakan, dan BUKAN bersama si dia (suamiku). Setiap kali aku bangkit dari tidur, aku sangat berharap si dia yg hadir di celah-celah 'pelakon' dalam tiap mimpi. Kalaulah mimpi boleh dicipta sendiri, aku mau si dia ada sentiasa, jadi pelakon tempelan pun tak apa sebab si dia selalu buat hatiku tenang dan bersemangat tiap hari.

Pentingkah mimpi? Aku tak pasti untuk orang lain, tapi bagi aku, mimpi boleh membina mood aku setiap pagi. Kalau baiklah mimpi itu, maka aku akan jadi ceria dan bersemangat. Kalau mimpi buruk, aku akan sedikit serabut memulakan hari.

Pastinya, tidak kiralah mimpi baik atau buruk, aku pasti akan mencari si dia sebaik aku bangkit dari 'alam lain', memeluknya erat dan bercerita kisah yang baru saja aku 'alami' tadi. Biasanya respons si dia tak berapa mendengar sebab masih mengantuk lagi. Tapi aku tak kisah, asalkan si dia yg menjadi pendengar PERTAMA apa-apa saja luahan cerita dariku.

Pagi ini aku terasa sedikit jiwang kerana padaku mimpi kali ini istimewa. Mimpinya ringkas sahaja, aku dan si dia berada di stesen minyak sebagai pit stop terakhir sebelum meneruskan perjalanan ke kampung masing-masing yg berlainan arah. Sementara aku mengisi minyak, si dia pergi ke kedai membeli sedikit barang. Namun kenderaan milikku rosak, dan aku sedang menanti si dia kembali untuk membantuku.

Mimpi yg ringkas, namun aku sangat-sangat tersentuh apabila terjaga.

Kerana SI DIA yg hadir. Sudah lama aku inginkan si dia yg menyeri mimpi2, dan bukannya orang lain.

Kerana teringat kenangan di zaman bercinta dahulu. Tiap kali cuti semester bermula, kami akan bertolak dari UTM Skudai menuju ke kampung bersama-sama. Aku dengan keretaku, si dia dengan motornya. Dan stesen minyak di Hentian Tol Machap akan menjadi pit stop terakhir kami, melambai beria-ia sepertinya mahu berpisah lama, dan aku masuk ke simpang tol Ayer Hitam dan si dia meneruskan perjalanan yg masih berbaki lebih 100km lagi...

Dan juga, aku teringat sebuah lagu yg si dia tujukan khas buatku. Masa di U dulu, aku penggemar lagu2 dari seberang. Si dia tahu itu, jadi si dia tujukan lagu ini khas buatku. (Aku pun tak sedar kewujudan lagu ini kalau tidak si dia yang berikan mp3nya...)


PERASAANKU TENTANG PERASAANKU KEPADAMU - DEWA 19

Hai cinta dengarkanlah
Aku ingin bicara
Tentang aku dan kamu
Tentang cintaku padamu

Aku memang laki laki
Yang pernah mencintai
Seribu wanita dan misterinya
Tapi sekarang begitu berbeda
Bersamamu aku merasakan cinta yang lain

Bersamamu kurasakan cinta
Bersamamu kumerasa rindu
Bersamamu kubisa jatuh hati
Bersamamu kurasakan sesuatu
Yang tak pernah kurasakan
sebelumnya

Ini hanya teriakan perasaanku
Tentang perasaan ku kepada dirimu
Yang semakin hari semakin menjadi jadi
Hatiku sudah memilih kamu menjadi

Separuh nafasku dan separuh jiwaku

Kamu menjadi bagian hidupku



Terima kasih TUHAN utk mimpi yg indah. Aku rindukan si dia setiap masa. Dan bila si dia yg hadir sebagai peneman dalam mimpi, aku terasa lebih bahagia...