Thursday, 5 May 2011

Pemeriksaan Antenatal Pertama di Hospital Al-Islam

Sebelum ini, aku buat pemeriksaan antenatal bulanan di Pusat Perubatan Naluri, Wangsa Maju. Kedudukan pusat rawatan ini pun tak jauh dari rumah dan tempat kerja suami, jadinya mudahlah nak ke sana walaupun temujanji dalam waktu bekerja. Sejak dari awal kehamilan aku buat pemeriksaan di situ dengan Dr Kamariah (Dr Kay).

Namun sejak bulan lalu, aku bertukar ke Hospital Pakar Al - Islam, Kampung Baru. Salah seorang kawan mencadangkan aku bersalin di sini. Berdasarkan pengalamannya yg lalu, situasi bersalinnya sangat tenang, dan doktor serta staf-staf sangat mesra dan membantu. Tambahan pula hospital ini berkonsepkan Islam, iaitu "Hospital Mesra Ibadah". Lokasi hospital ini betul-betul di hadapan Masjid Jamek Kg. Baru.

Pertama kali aku jejakkan kaki ke hospital ini, aku disambut dengan seorang staf wanita sebagai penyambut tetamu yg membukakan pintu utama hospital. Staf tersebut mengarahkan aku ke aras 1 untuk tujuan pendaftaran dan seterusnya pemeriksaan.

Di aras 1 terdapat beberapa doktor pakar mengikut bidang masing-masing. Aku pun tak berapa ingat kesemuanya, tapi yang pastinya pakar perbidanan (O&G) dan pakar kanak-kanak berada di aras ini. Di ruang menunggu, Balqis menghabiskan masanya bermain dengan seorang kanak-kanak bangsa asing. Bapanya China dan ibunya Arab. Aku pula membelek-belek brocur pakej bersalin yg hospital ini tawarkan. Untuk bersalin normal, pakejnya RM 1300 untuk bilik berempat.

Untuk pemeriksaan kali pertama ini, aku bertemu dengan Dr Norlida. Dr Ida sangat mesra bertanya sejarah kehamilan aku yang lalu dan juga kesihatan keluarga. Memandangkan aku tak bawa segala rekod kesihatan dari PPN, aku perlu ceritakan semuanya bermula dari tarikh haid aku yg terakhir. Kemudian, Dr Ida membuat pemeriksaan ultrasound untuk melihat anak dlm kandungan dan kedudukan plasenta. Alhamdulillah, semuanya ok.

Sebaik saja aku keluar dari bilik Dr Ida, kedengaran suara orang menengking-nengking dengan kuat. Rupa-rupanya orang China tadi sedang marah-marah pada staf di kaunter kerana tiba-tiba saja nombor giliran melompat. Sepatutnya jika ikut sekuen, nombornya yang akan muncul, namun nombor selepasnya pula yg mendapat giliran dahulu. Warga China tersebut tidak berpuas hati dengan jawapan dari staf yang mengatakan nombor selepasnya itu dipanggil dahulu kerana orang itu membuat temujanji, tetapi beliau tidak. Warga China itu membuat telahan yang pihak hospital sengaja berbuat demikian kerana racist dan melebih-lebihkan rakyat sendiri.

Tak sempat aku nak dengar (curi2 dengar sebenarnya) apa yang berlaku seterusnya, namaku dah dipanggil oleh staf untuk diberi penerangan tentang aku kena berpuasa untuk pemeriksaan diabetes dua minggu lagi. Sebenarnya aku tak berapa tumpu perhatian pada staf kesihatan itu sebab terganggu dengan suara orang marah-marah di belakang.

Selepas membuat pembayaran di kaunter, aku, suami dan Balqis pun pulang. Dalam perjalanan, aku masih terfikir benarkah kita ini bersikap racist? Beliau belum jumpa lagi orang yang benar-benar racist di negara ini... Hm... Rasanya pihak hospital perlu tukar sistem nombor giliran untuk mengelakkan kekeliruan seperti itu lagi. Bagi pesakit yang membuat temujanji, sepatutnya mendapat nombor giliran yang lain kelas dengan pesakit yang tiada temujanji.


6 comments:

  1. how r u now kak ? I hope u r doing fine with your pregnancy :)

    ReplyDelete
  2. tq mira.. alhamdulillah, dh selamat bersalin..

    ReplyDelete
  3. tumpang tanya lagi, berapa caj dikenakan during your 1st check up disana? coz i was thinking untuk buat follow check up since my clinic panel dah bercuti raya ;( tq

    ReplyDelete
  4. Sekali c.kup berapa dear?....

    ReplyDelete
  5. http://mummygojez.blogspot.com/2015/01/pusat-perubatan-naluri-vs-hukm.html?m=1

    My check up went ok until satu masa check up dgn sorang doc senior ni. Br igt nnt bila bb da lahir, nak terus wat check up di Naluri tp from what i had experienced, mmg tak ada hati da.

    ReplyDelete
  6. salam K.Aliyah, thanks for sharing :) .
    MG, blh share tak bad exp kat hospital ni? br nk plan bersalin kat hospital ni... :(

    -Noreen..

    ReplyDelete