Monday, 5 September 2011

Marah dalam Sayang

Menurut Saidina Ali R.A. ,

"Pada tujuh tahun yang pertama, bermain dengan anak kamu, didik anak kamu pada tujuh tahun berikutnya serta berkawan dengannya pada tujuh tahun selepas itu."


Aku sentiasa perlu mengingatkan diri sendiri untuk bersabar dalam mendidik anak-anak. Sentiasa tenang dan waras ketika menghadapi anak sulung yang tiba-tiba 'tantrum' sebab cemburu aku menyusukan adiknya bukanlah situasi yg mudah. Apatah lagi jika ditambah dgn orang keliling yg tak memahami dan dengan mudahnya melabel aku tak pandai uruskan anak-anak. Dan ada yg menggesa aku gunakan saja rotan dan segala macam kekerasan supaya anak terus diam dan menurut kata.

Namun aku ada cara aku sendiri. Aku gemar untuk menurut gaya yg seperti Rasulullah S.A.W. dan Saidina Ali R.A. anjurkan, iaitu berlemah-lembut tapi tegas dan berhemah. Tak perlu meracau-racau bila nak suruh anak dengar kata. Hanya panggil sekali dengan lembut, dan dengan rela hati anak akan datang dan membantu ibunya dengan ikhlas. Itu cita-citaku (setiap hari) sebagai seorang ibu.

Dan setiap kali aku naik darah bila anak kecilku culas tertumpahkan air, atau mengelat untuk gosok gigi, aku akan beristighfar sebentar dan ingat pesan Saidina Ali itu. Anak-anakku masih lagi dalam fasa bermain, jadi aku mesti jadi teman sepermainnya. Mendidik sambil bermain bersama. Daripada membazir tenaga terjerit-jerit marahkan anak, lebih baik menegur kesilapan anak dgn rasa tenang dan sayang, dan seterusnya boleh bermain lagi tanpa rasa tensi.


Sabda Rasulullah S.A.W.,

“Suruhlah anak-anak kamu bersembahyang pada usia tujuh tahun dan pukul mereka sekiranya tidak bersembahyang pada usia 10 tahun dan pisahkan antara mereka tempat tidur.”

(Riwayat Al-Hakim dan Abu Daud)


Umur anak 10 tahun barulah dirotan, itupun dalam hal yang terpenting iaitu solat, dan setelah disuruh bersolat sejak 7 tahun. Bukan sewenang-wenang memukul anak dalam semua hal. Anak adalah amanah dari Allah, anak juga adalah insan seperti kita. Dia juga ada maruah. Seperti mana kita tak suka dimaki hamun dan dibelasah, begitu juga anak kita.

Wahai Balqis dan Umar, Mak menyayangimu setulus hati. Terima kasih Balqis kerana kamu selalu mengingatkan aku jangan marah-marah ketika menegurmu yg terbuat silap. Maafkan Mak bila ternaik suara, dan aku harap kamu akan jadi seorang anak yg lemah lembut, sesuai dgn namamu Nur Liyana Balqis...