Monday, 5 September 2011

Marah dalam Sayang

Menurut Saidina Ali R.A. ,

"Pada tujuh tahun yang pertama, bermain dengan anak kamu, didik anak kamu pada tujuh tahun berikutnya serta berkawan dengannya pada tujuh tahun selepas itu."


Aku sentiasa perlu mengingatkan diri sendiri untuk bersabar dalam mendidik anak-anak. Sentiasa tenang dan waras ketika menghadapi anak sulung yang tiba-tiba 'tantrum' sebab cemburu aku menyusukan adiknya bukanlah situasi yg mudah. Apatah lagi jika ditambah dgn orang keliling yg tak memahami dan dengan mudahnya melabel aku tak pandai uruskan anak-anak. Dan ada yg menggesa aku gunakan saja rotan dan segala macam kekerasan supaya anak terus diam dan menurut kata.

Namun aku ada cara aku sendiri. Aku gemar untuk menurut gaya yg seperti Rasulullah S.A.W. dan Saidina Ali R.A. anjurkan, iaitu berlemah-lembut tapi tegas dan berhemah. Tak perlu meracau-racau bila nak suruh anak dengar kata. Hanya panggil sekali dengan lembut, dan dengan rela hati anak akan datang dan membantu ibunya dengan ikhlas. Itu cita-citaku (setiap hari) sebagai seorang ibu.

Dan setiap kali aku naik darah bila anak kecilku culas tertumpahkan air, atau mengelat untuk gosok gigi, aku akan beristighfar sebentar dan ingat pesan Saidina Ali itu. Anak-anakku masih lagi dalam fasa bermain, jadi aku mesti jadi teman sepermainnya. Mendidik sambil bermain bersama. Daripada membazir tenaga terjerit-jerit marahkan anak, lebih baik menegur kesilapan anak dgn rasa tenang dan sayang, dan seterusnya boleh bermain lagi tanpa rasa tensi.


Sabda Rasulullah S.A.W.,

“Suruhlah anak-anak kamu bersembahyang pada usia tujuh tahun dan pukul mereka sekiranya tidak bersembahyang pada usia 10 tahun dan pisahkan antara mereka tempat tidur.”

(Riwayat Al-Hakim dan Abu Daud)


Umur anak 10 tahun barulah dirotan, itupun dalam hal yang terpenting iaitu solat, dan setelah disuruh bersolat sejak 7 tahun. Bukan sewenang-wenang memukul anak dalam semua hal. Anak adalah amanah dari Allah, anak juga adalah insan seperti kita. Dia juga ada maruah. Seperti mana kita tak suka dimaki hamun dan dibelasah, begitu juga anak kita.

Wahai Balqis dan Umar, Mak menyayangimu setulus hati. Terima kasih Balqis kerana kamu selalu mengingatkan aku jangan marah-marah ketika menegurmu yg terbuat silap. Maafkan Mak bila ternaik suara, dan aku harap kamu akan jadi seorang anak yg lemah lembut, sesuai dgn namamu Nur Liyana Balqis...


Friday, 12 August 2011

Bersalin di Hospital Pakar Al-Islam


Alhamdulillah... Aku dah selamat melahirkan anak kedua di Hospital Pakar Al-Islam sehari selepas perhimpunan Bersih 2.0 yg lalu. Hospital ni terletak betul2 di hadapan salah satu tempat berkumpul org2 Bersih itu. Nasib baik aku tak bersalin ketika Perhimpunan Bersih tu berlangsung. Payah juga nak ke hospital dengan jalan2 sekitar KL ditutup.

Dalam posting kali ni, aku akan berkongsi serba sedikit pengalaman aku bersalin di Hospital Pakar Al-Islam. Bagi menyambut kelahiran anak kedua ini, aku mengambil Pakej Bersalin Normal yang bernilai RM1.3k.



Antara tujuan melahirkan di hospital swasta adalah kerana kami sekeluarga sudah merancang untuk menyimpan darah tali pusat anak kedua kami. Perkhidmatan
menyimpan sel stem tali pusat yg kami pilih adalah Stemlife. Menurut pegawai Stemlife yg menguruskan sel stem anak kami, buat masa ini hospital kerajaan tidak membenarkan prosedur pengambilan sel stem tali pusat sewaktu bersalin. Keadaan mungkin berbeza pada masa hadapan, dan akan lebih mudah untuk setiap keluarga menyimpan darah tali pusat bayi masing2.



Berbalik kepada pengalaman bersalin. Ada beberapa perkara yg aku kira penting untuk keselesaanku yg bakal menimang anak (selain bajet - perkara terpenting!). Senarai keselesaan ini berdasarkan pengalaman pertamaku bersalin di salah sebuah hospital kerajaan.


1) Kemesraan staf

Doktor dan staf-staf wad bersalin memang mesra. Seorang staf - Kak Khairul, sangat2 membantuku sepanjang proses bersalin. Sejak masuk ke wad, dia yg melakukan CTG dan pemeriksaan vagina. Di bilik bersalin, Kak Khairul dan seorang lagi bernama Emy memberi 'berbakul-bakul' kata semangat untuk aku tenang dan bersemangat sepanjang sakit kontraksi dan seterusnya meneran. Kiranya, kemesraan staf membuatkan aku dan suami rasa kurang tertekan di saat-saat genting melahirkan anak. Dan selepas letih bersalin, Kak Khairul membancuhkan secawan Vico dan memberiku sekeping roti untuk mengembalikan tenaga yg telah diperah semahu-mahunya tadi.


2) Waktu melawat

Waktu melawat yg sangaaaat panjang - jam 10 pg hingga ke 10 mlm. Aku melahirkan selepas waktu Zuhur, jadi dapatlah aku bertemu dengan mertua dan keluarga hingga ke malam hari. Bertemu dengan kaum keluarga memang sangat2 memulihkan emosi seorang ibu yg baru sahaja selamat bertarung nyawa. Berbeza sewaktu kelahiran anak pertama, yg pada ketika itu dimasukkan ke wad hampir tengah malam. Sangat2 terseksa menjadi seperti 'tahanan', disindir sinis oleh guard kerana suami ber'degil' untuk pulang kerana membantuku sebentar untuk ke tandas. Rasa tak sabar2 untuk keluar dari wad esok. :(

Namun, disebabkan tiada had umur untuk pelawat, jadi keadaan wad sedikit bising dengan kehadiran pelawat kanak-kanak. Ketika aku sedang sakit di bilik bersalin, kedengaran suara kanak-kanak seusia anakku yg sulung menangis tak henti-henti. Terasa konsentrasi sedikit terganggu sebab tiba-tiba teringat anak sulungku di rumah.


3) Keselesaan fasiliti

Oleh kerana aku dah merasa duduk wad ala-ala dorm, kali ini aku duduk di wad berempat. Walaupun open ward, tapi masih ada privasi untuk setiap pesakit sebab ada langsir membahagi setiap ruang katil pesakit. Katilku di tepi tingkap menghadap KLCC, dan berpenghawa dingin. Tandas sangat dekat, hanya beberapa tapak dari katil, dan disediakan mandian air panas.

Katil bersalin di wad bersalin pula ada tiang untuk 'memacak'kan kaki ketika dalam posisi untuk bersalin. Jadi tak perlulah kita memegang kaki, dan kalau terangkat kaki boleh menyebabkan luka perineum terlebih besar dari saiz biasa. Ouuchh..!

Nurseri bayi juga disediakan. Setelah penat bersalin, segala urusan bayi diuruskan. Yay!! Bayi diserahkan ketika waktu menyusu badan. Namun, oleh kerana hospital ini bukan hospital rakan bayi, staf perlu diberitahu jika mahu menyusukan bayi sepenuhnya. Anakku dah pun disusu botolkan ketika aku berada di bilik mandi. Huhu..


4) Terapi Al-Quran, Zikir dan Doa

Suasana di wad dan ruang bersalin terasa sangat tenang dan damai kerana ayat suci Al-Quran sentiasa diputarkan - aku kira 24 jam tanpa henti! Dengan terapi Al-Quran begini sangat memberi ketenangan dalam hati seorang ibu yang sedang mempertaruhkan nyawa untuk melahirkan seorang insan.

Sewaktu dimasukkan ke wad, saya diberikan senaskhah Al-Mathurat. Sementara menunggu masa untuk diperiksa, sempatlah saya membaca zikir yang terkandung dalam naskhah bersaiz poket itu. Apabila dimasukkan ke bilik bersalin pula, bidan memberikan sehelai kertas yang terkandung zikir dan doa untuk mengurangkan kesakitan ibu yang akan melahirkan.

Secara keseluruhannya, proses bersalin saya lebih tenang berbanding dengan kelahiran pertama dahulu yang penuh dengan stress kerana cemas (dan mungkin kurang berzikir).



5) Extra

- Setiap pesakit mendapat set mandian - berus gigi, ubat gigi, bedak, sabun, dan tuala. Jika tiba-tiba sakit hendak bersalin dan datang ke hospital sehelai sepinggang pun tak mengapa.

- Epidural sebagai penahan sakit paling efektif disediakan jika mahu. Cuma tambah sekitar RM 700 - RM 800 sahaja. Namun, aku dan suami sepakat untuk bertahan dan merasai 'nikmat' sakit bersalin sepenuhnya. Huhu..

- Hari kedua selepas bersalin, lampu panas dihalakan ke arah vagina selama 15 minit untuk mempercepatkan pengeringan luka perineum.

- Luka perineum yg TAK SAKIT. Aku boleh duduk seperti biasa, tak perlu duduk senget sebelah sampai 2 minggu seperti sebelum ini.

- Doktor O&G yg terlatih untuk menjalankan prosedur memotong dan menyimpan tali pusat ke dalam Stemlife Cord Blood Collection Kit sebelum dikutip oleh pegawai Stemlife.

- Dapat 'Sijil Bersalin' yg ada cap tapak kaki bayi dan cap jari ibu ayah di sebelahnya. Bolehlah dibuat kenang-kenangan betapa comelnya saiz tapak kaki anak sewaktu dilahirkan. :)


Sijil Selamat Bersalin dari Hospital Al-Pakar Al-Islam



Alhamdulillah pengalaman bersalin kali ini lebih tenang dan mudah. Untuk ibu-ibu yg bakal menimang cahayamata, didoakan semoga semuanya selamat dan menjadi pengalaman yg indah buat kalian.

Thursday, 5 May 2011

Pemeriksaan Antenatal Pertama di Hospital Al-Islam

Sebelum ini, aku buat pemeriksaan antenatal bulanan di Pusat Perubatan Naluri, Wangsa Maju. Kedudukan pusat rawatan ini pun tak jauh dari rumah dan tempat kerja suami, jadinya mudahlah nak ke sana walaupun temujanji dalam waktu bekerja. Sejak dari awal kehamilan aku buat pemeriksaan di situ dengan Dr Kamariah (Dr Kay).

Namun sejak bulan lalu, aku bertukar ke Hospital Pakar Al - Islam, Kampung Baru. Salah seorang kawan mencadangkan aku bersalin di sini. Berdasarkan pengalamannya yg lalu, situasi bersalinnya sangat tenang, dan doktor serta staf-staf sangat mesra dan membantu. Tambahan pula hospital ini berkonsepkan Islam, iaitu "Hospital Mesra Ibadah". Lokasi hospital ini betul-betul di hadapan Masjid Jamek Kg. Baru.

Pertama kali aku jejakkan kaki ke hospital ini, aku disambut dengan seorang staf wanita sebagai penyambut tetamu yg membukakan pintu utama hospital. Staf tersebut mengarahkan aku ke aras 1 untuk tujuan pendaftaran dan seterusnya pemeriksaan.

Di aras 1 terdapat beberapa doktor pakar mengikut bidang masing-masing. Aku pun tak berapa ingat kesemuanya, tapi yang pastinya pakar perbidanan (O&G) dan pakar kanak-kanak berada di aras ini. Di ruang menunggu, Balqis menghabiskan masanya bermain dengan seorang kanak-kanak bangsa asing. Bapanya China dan ibunya Arab. Aku pula membelek-belek brocur pakej bersalin yg hospital ini tawarkan. Untuk bersalin normal, pakejnya RM 1300 untuk bilik berempat.

Untuk pemeriksaan kali pertama ini, aku bertemu dengan Dr Norlida. Dr Ida sangat mesra bertanya sejarah kehamilan aku yang lalu dan juga kesihatan keluarga. Memandangkan aku tak bawa segala rekod kesihatan dari PPN, aku perlu ceritakan semuanya bermula dari tarikh haid aku yg terakhir. Kemudian, Dr Ida membuat pemeriksaan ultrasound untuk melihat anak dlm kandungan dan kedudukan plasenta. Alhamdulillah, semuanya ok.

Sebaik saja aku keluar dari bilik Dr Ida, kedengaran suara orang menengking-nengking dengan kuat. Rupa-rupanya orang China tadi sedang marah-marah pada staf di kaunter kerana tiba-tiba saja nombor giliran melompat. Sepatutnya jika ikut sekuen, nombornya yang akan muncul, namun nombor selepasnya pula yg mendapat giliran dahulu. Warga China tersebut tidak berpuas hati dengan jawapan dari staf yang mengatakan nombor selepasnya itu dipanggil dahulu kerana orang itu membuat temujanji, tetapi beliau tidak. Warga China itu membuat telahan yang pihak hospital sengaja berbuat demikian kerana racist dan melebih-lebihkan rakyat sendiri.

Tak sempat aku nak dengar (curi2 dengar sebenarnya) apa yang berlaku seterusnya, namaku dah dipanggil oleh staf untuk diberi penerangan tentang aku kena berpuasa untuk pemeriksaan diabetes dua minggu lagi. Sebenarnya aku tak berapa tumpu perhatian pada staf kesihatan itu sebab terganggu dengan suara orang marah-marah di belakang.

Selepas membuat pembayaran di kaunter, aku, suami dan Balqis pun pulang. Dalam perjalanan, aku masih terfikir benarkah kita ini bersikap racist? Beliau belum jumpa lagi orang yang benar-benar racist di negara ini... Hm... Rasanya pihak hospital perlu tukar sistem nombor giliran untuk mengelakkan kekeliruan seperti itu lagi. Bagi pesakit yang membuat temujanji, sepatutnya mendapat nombor giliran yang lain kelas dengan pesakit yang tiada temujanji.


Friday, 8 April 2011

Mimpi yang Kuimpi

Malam tadi aku bermimpi kembali ke zaman U. Jarang sekali aku dapat 'kembali' ke zaman U. Kalaupun bermimpi, biasanya latar masa dan tempatnya adalah zaman sekolah. Dan kelaziman mimpi aku adalah bersama rakan-rakan, dan BUKAN bersama si dia (suamiku). Setiap kali aku bangkit dari tidur, aku sangat berharap si dia yg hadir di celah-celah 'pelakon' dalam tiap mimpi. Kalaulah mimpi boleh dicipta sendiri, aku mau si dia ada sentiasa, jadi pelakon tempelan pun tak apa sebab si dia selalu buat hatiku tenang dan bersemangat tiap hari.

Pentingkah mimpi? Aku tak pasti untuk orang lain, tapi bagi aku, mimpi boleh membina mood aku setiap pagi. Kalau baiklah mimpi itu, maka aku akan jadi ceria dan bersemangat. Kalau mimpi buruk, aku akan sedikit serabut memulakan hari.

Pastinya, tidak kiralah mimpi baik atau buruk, aku pasti akan mencari si dia sebaik aku bangkit dari 'alam lain', memeluknya erat dan bercerita kisah yang baru saja aku 'alami' tadi. Biasanya respons si dia tak berapa mendengar sebab masih mengantuk lagi. Tapi aku tak kisah, asalkan si dia yg menjadi pendengar PERTAMA apa-apa saja luahan cerita dariku.

Pagi ini aku terasa sedikit jiwang kerana padaku mimpi kali ini istimewa. Mimpinya ringkas sahaja, aku dan si dia berada di stesen minyak sebagai pit stop terakhir sebelum meneruskan perjalanan ke kampung masing-masing yg berlainan arah. Sementara aku mengisi minyak, si dia pergi ke kedai membeli sedikit barang. Namun kenderaan milikku rosak, dan aku sedang menanti si dia kembali untuk membantuku.

Mimpi yg ringkas, namun aku sangat-sangat tersentuh apabila terjaga.

Kerana SI DIA yg hadir. Sudah lama aku inginkan si dia yg menyeri mimpi2, dan bukannya orang lain.

Kerana teringat kenangan di zaman bercinta dahulu. Tiap kali cuti semester bermula, kami akan bertolak dari UTM Skudai menuju ke kampung bersama-sama. Aku dengan keretaku, si dia dengan motornya. Dan stesen minyak di Hentian Tol Machap akan menjadi pit stop terakhir kami, melambai beria-ia sepertinya mahu berpisah lama, dan aku masuk ke simpang tol Ayer Hitam dan si dia meneruskan perjalanan yg masih berbaki lebih 100km lagi...

Dan juga, aku teringat sebuah lagu yg si dia tujukan khas buatku. Masa di U dulu, aku penggemar lagu2 dari seberang. Si dia tahu itu, jadi si dia tujukan lagu ini khas buatku. (Aku pun tak sedar kewujudan lagu ini kalau tidak si dia yang berikan mp3nya...)


PERASAANKU TENTANG PERASAANKU KEPADAMU - DEWA 19

Hai cinta dengarkanlah
Aku ingin bicara
Tentang aku dan kamu
Tentang cintaku padamu

Aku memang laki laki
Yang pernah mencintai
Seribu wanita dan misterinya
Tapi sekarang begitu berbeda
Bersamamu aku merasakan cinta yang lain

Bersamamu kurasakan cinta
Bersamamu kumerasa rindu
Bersamamu kubisa jatuh hati
Bersamamu kurasakan sesuatu
Yang tak pernah kurasakan
sebelumnya

Ini hanya teriakan perasaanku
Tentang perasaan ku kepada dirimu
Yang semakin hari semakin menjadi jadi
Hatiku sudah memilih kamu menjadi

Separuh nafasku dan separuh jiwaku

Kamu menjadi bagian hidupku



Terima kasih TUHAN utk mimpi yg indah. Aku rindukan si dia setiap masa. Dan bila si dia yg hadir sebagai peneman dalam mimpi, aku terasa lebih bahagia...

Thursday, 31 March 2011

Mengandung Lagi...!

Dah lama aku tak pos cerita di blog ni. Macam dah terabai pulak. Oleh krn masters pun dah selesai, banyak sikit masa utk berkongsi cerita di sini.

Ketika ini, aku sedang mengandung 6 bulan, anak kedua. Yang terbaru aku buat pemeriksaan kesihatan minggu lalu, dan buat kesekian kalinya Dr Kamariah beritahu padaku yg aku bakal dapat anak lelaki. Seawal pemeriksaan bulan keempat, anak dalam kandunganku tanpa segan-silu mempamerkan ke'lelaki'annya di skrin ultrasound. Kali ini, suamiku tak berkesempatan nak teman aku ke klinik. Dr Kay beri aku salinan gambar ultrasound kandungan. Yang menggelikan hati, Dr Kay fokuskan gambar di kawasan ke'lelaki'an itu sahaja. Katanya, tunjuk gambar ni pada suami. Nasib baik hanya ultrasound 2D, gambar pun tak berapa nak jelas kalau yg melihat tu tak faham. Kalau gambar 3D, tak fasal2 dikatakan gambar porno pulak!

Bila diingat kembali di awal trimester, macam2lah perkara yg 'menjengkelkan' aku, padahal kalau tak mengandung, semua itu biasa2 saja. Pertama sekali, bab bau-bauan. Tiba-tiba saja hidung aku jadi sensitif pada bau. Kedua-dua kali hamil, aku tak suka bau mulut suami. Pada aku, baunya bukannya busuk, tapi tajam. Bila tidur di sebelah, terpaksalah dia (atau aku) palingkan muka ke arah lain.

Kalau memasak/makan juga jadi masalah, sbb aku tak boleh bau bawang ditumis. Tak semena2 mual. Jadi terpaksalah suami berbelanja lebih membeli lauk dah siap sbb aku tak larat memasak sbb bau bawang.

Bau yang wangi2 pun aku tak selesa. Bau syampu rambut dan bau sabun badan buatkan aku terasa tersengat di hidung. Bau yg busuk2 lagilah. Bau tandas, bau asap lori, bau sampah, dan bau lampin Balqis pun boleh rosakkan mood. Semuanya serba busuk. Suami yg penyabar pun boleh naik darah juga bila tiap2 kali aku komplen serba tak kena.

Kalau cakap pasal mengidam, masa awal2 mengandung tu biasalah terasa nak masam2 sbb lidah dirundung dgn rasa pahit memanjang. Buah2an, terutama jambu batu, jambu air dan mangga memang jadi kunyahan sbb tak selesa dgn lidah pahit. Pakcik gerai buah pun sampai dah boleh cam muka kami sebab selalu sgt beli buah.

Beberapa bulan lepas mengidam nak makan laksa Johor walaupun hakikatnya aku bukan peminat laksa Johor pun. Bila tgk Jalan2 Cari Makan buat promo di Restoran Mimpi Muor di Damansara, buatkan aku terliur sgt2.



Restoran Mimpi Muor terletak di Mutiara Damansara. Asam pedas ikan jenahaknya 'suuuuuedap'(bermaksud sgt sedap slang Jawa). Sumber gambar



Setelah lama hajat tersimpan, akhirnya aku sampai jugak ke restoran itu bulan lepas sempena bawa mertua cari makan tengahari ketika mereka datang KL melawat kami. Punyalah ramai orang kat situ, hujung minggulah katakan. Laksa Johor yg kami oder tiba2 saja 'sold out'. Aku buat muka tebal merayu minta tolong supaya adakan juga semangkuk laksa utk org mengidam ni. Nasib baik sipi2 berpihak pd aku dan anak dalam rahim ni. Dapat jugak makan laksa walaupun banyak taugeh drp meenya. :P

Masa awal kehamilan, Balqis masih lagi menyusu badan. Di lain posting, aku akan kongsikan kisah bagaimana aku ceraikan susu di kala bergelumang dgn konflik awal trimester.