Tuesday, 24 September 2013

Anak Ketigaku: Bersalin di Rumah - Bahagian 2

Pada bulan-bulan terakhir kehamilan, saya seringkali mengalami kontraksi pra-kehamilan. Mungkin kerana saya kurang minum air dan menyebabkan Braxton Hicks. Ditambah pula Umar, anak kedua masih lagi menyusu sepanjang saya mengandung (demi misi saya untuk mencukupkan 2 tahun tempoh penyusuan).

Beberapa persediaan yang saya buat sewaktu kehamilan:

1) Gymball

Kerap mengalami (dan menikmati) rasa sensasi kontraksi, ia semacam latihan bagi saya untuk menghadapi kelahiran sebenar. Bagus juga kerap mengalaminya, kerana tiap kali rasa sensasi itu, saya akan tarik nafas dalam-dalam (deep breathing). Ketika melangsaikan tugas harian melipat baju, atau menonton tv, saya duduk di atas gymball sambil menggoyangkan badan (rocking or bouncing).



The best way to use your birthing ball in the beginning is to simply sit on it and begin spiraling your hips in a circular motion. (MyNaturalBirth.org)

2) Minyak Kelapa Dara (Virgin Coconut Oil/VCO) 

Saya mengamalkan minum dua sudu minyak kelapa dara setiap hari (satu sudu pada waktu pagi dan satu sudu pada waktu petang). Pilihan saya sewaktu hamil ini adalah VCO Tanamera, yang saya beli dari booth bersebelahan ketika majlis IWD yang lalu. Amalan menelan VCO ini dikatakan dapat memudahkan urusan bersalin, namun yang terpenting bagi saya adalah khasiat utamanya untuk kesihatan tubuh (meningkatkan imun). Dinasihatkan juga untuk buat urutan perineum di akhir-akhir minggu kandungan, tapi saya tak melakukannya sebab masalah candida.


Minyak kelapa daraku yang pertama dalam hidup. :D
Jatuh cinta pertama kali dengan Tanamera, dan kemudian tak kisah jenama apa, janji VCO!
Mahukan VCO juga? Klik di sini!


3) Afirmasi Kelahiran

Di papan putih dalam kamar tidur pula, saya tuliskan birth affirmation bertujuan untuk menyuntik kata-kata positif dan semangat dalam jiwa. Kadang-kadang terlalu banyak membaca cerita ngeri tentang komplikasi atau cerita "ngeri" boleh mengganggu emosi saya dan menjadikan saya takut kepada proses kelahiran fitrah. Di kelas kelahiran, saya diajar cara membentuk emosi dan persekitaran yang positif untuk memberi semangat dan dorongan diri kepada ibu hamil.

 Balqis rajin membacakannya bersama-sama setiap hari. Balqis juga nampaknya tak sabar-sabar menanti adik kecil lahir.

ALLAH is with me
I will have a wonderful birth
My Baby Ali will be born into my arms
My womb knows how to birth
I can't wait to see my baby
I love birth, I love my baby
I love myself, I can do it!

Birth affirmation yang saya baca tiap hari menanti detik kelahiran, selain doa harian memudahkan urusan bersalin.

Beberapa peringatan saya catatkan juga di papan putih supaya saya tak terlupa melakukannya ketika menghadapi detiknya nanti:

  • Jangan berkerut* 
  • Jangan menggenggam tangan* (sebab kedua-dua * itu boleh menyebabkan otot rahim juga "berkerut" atau tidak rileks, maka kontraksi lebih sakit. Ciuman, pelukan, dan urutan dari suami boleh membantu bebaskan stress itu.)
  • Teruskan berzikir, berdoa, dan fikirkan positif.



Untuk persediaan mental juga, selain membaca tips online, saya juga menonton video (kebanyakannya dari barat) bagaimana ibu-ibu melahirkan anak secara natural.

Video ini menjadi kegemaran saya, kerana suaminya sangat tenang dan supportive sebagai doula-dad. Mampu menitiskan air mata terharu. Saya juga idamkan suasana "intim" begini dan memaksa mengajak suami saya untuk tonton video ini.


  



Suatu pagi, suami saya bangun dengan wajahnya kelihatan cemas. Dia kemudian berbisik pada saya, "Malam tadi Abang mimpi Sayang dah bersalin... Kat atas katil kita!"


Saya sedikit berdebar menantikan saat melahirkan. Anak-anak saya sebelum ini lahir pada minggu ke-38. Tapi anak ketiga ini masih belum lagi mahu keluar setelah minggu 39 menjengah. Dalam hati saya terus berdoa supaya dipermudahkan, dan dalam bayangan (visualization) saya, saya akan melahirkan anak pada waktu malam ketika anak-anak lain sedang nyenyak tidur.


Bersambung dengan kisah kelahiran di sini...

No comments:

Post a Comment